Contoh Naskah Drama - Gagal Jadi Caleg


Di suatu daerah bernama Cidangdarat, tinggal lah seorang pengusaha kaya raya seantero Cidangdarat yang bernama Pak Steven William McDonnald. Dia memiliki 2 orang istri yg bernama Stella dan Mellody. Tak hanya 2 orang istri,Pak Steven memiliki banyak perkebunan yg terdapat di berbagai belahan dunia seperti di Kalimantan,Somalia,Uzbekistan,dan daerah Sodom, bahkan dia mempunyai mobil mewah seperti Ferrari,Mini Cooper,Jaguar,Keri dan Angkot dengan berbagai Jurusan yg tersimpan dalam sebuah garasi seluas lapangan Golf, dengan rumah seluas hotel Papandayan di penuhi oleh banyak fasilitas seperti 2 hektar kolam renang,cafe dengan bar serta dj-dj berkelas. Suatu saat Pak Steven mencalonkan diri menjadi anggota DPR dari partai PSI (Pencinta Swallow Indonesia).

Pak Steven         :Cep bagaimana jika saya mencalonkan diri sebagai Caleg cidangdarat taun ini?
Encep Didin        :Saya setuju bos jika bos mencalonkan diri untuk menjadi caleg,Saya dukung bos sepenuhnya
Pak Steven         :Bagus kalo begitu
Tetapi,Pak Steven menggunakan cara yg curang untuk menjadi caleg itu. Dengan meyuruh Asistennya Encep Didin Pak Steven melakukan kecurangannya dengan cara suap menyuap warga.
Pak Steven         :Cep....kesini kau!
Encep Didin        :Iya bos,ada apa?
Pak Steven         :Tolong carikan penyanyi dangdut yg paling mantap! Kalau bisa punya goyang Linggis itu lho yg seksoy
Encep Didin        :Oke siap bos

Encep Didin pun segera mencari penyanyi dangdut yg dimaksud oleh Pak Steven itu. Setelah  berkeliling kampung Sodom akhirnya Encep Didin menemukan penyanyi dangdut yang bernama Mela Lame. Encep Didin pun melakukan negosiasi dengan Mela.

Encep Didin        :Siang mba,Bagaimana kalau mba bisa menghadiri acara kampanye Pak Steven nanti besok?
Mela Lame          :Jangan panggil saya mba panggil saja saya ummi
Encep Didin        :Okey maaf,ummi mau minta bayaran berapa?
Mela Lame          :Saya minta 3 jeti
Encep Didin        :2 juta lah mau?
Mela Lame          :Tetap 3 jeti mau atau tidak?
Encep Didin        :Okey fix ya ummi 3 juta J nanti malam ummi datang ke rumah Pak Steven di Cidangdarat
Mela                      :Okey

Didin pun pulang menemui Pak Steven untuk memberi tahu penyanyinya.

Encep Didin        :Excuse me,bos...
Pak Steven         :Yes,ada apa cep?
Encep Didin        :Bos saya sudah ketemu dengan penyanyi dangdut yg bos minta. Nanti malam dia akan datang kesini
Pak Steven         :Good Job cep, sekarang kamu siapkan keperluan untuk nanti malam! Mah ! Ini Didin mau bantu nyiapin keperluan buat nanti malam!
Stela                      :Oke pah! Ini juga udah mau beres
Pak Steven         :Siap bergoyang nih nanti malam! Asiik!

Sementara itu, di tempat yang berbeda di Cidangdarat, terdapat seorang penjual bakso bernama Pak Moko juga mencalonkan diri menjadi anggota DPR dari partai PAP (Partai Anti Plagiat). Dia mempunyai seorang istri bernama Aisyah dan seorang anak bernama Jamilah. Dia juga mempunyai seorang asisten yang bernama Joko Tarub. Mereka hidup harmonis walaupun tidak bergelimang harta. Berbeda dengan Pak Steven, Pak Moko tidak pernah melakukan suap menyuap untuk mendapatkan suara dari para tetangga sekitarnya. Pada hari itu, Pak Moko berinisiatif untuk mengundang ibu-ibu pengajian dan juga anak yatim piatu untuk datang kerumahnya menggelar acara Do’a bersama supaya Pak Moko bisa menjadi anggota DPR.

Pak Moko            :Mah, gimana kalo nanti malam kita mengadakan do’a bersama?
Bu Aisyah            :Boleh juga tuh pah idenya, memangnya untuk apa pah?
Pak Moko            :Ya papah minta do’a sama semua yg akan hadir supaya papah bisa terpilih jadi anggota DPR nanti
Bu Aisyah            :Semoga papah menang ya!
Pak Moko            :Amin ya Allah...sekarang papah suruh dulu Joko buat ngumpulin ibu-ibu pengajian dan anak-anak yatim piatu. Mamah sekarang nyiap-nyiapin keperluanya
Bu Aisyah            :Amin yarobal alamin,iya pah!
Pak Moko pun memanggil Joko.
Pak Moko            : Joko! Tolong kesini sebentar.
Joko                       : Iya ada apa pak?
Pak Moko            :Joko, nanti malam saya ingin mengadakan do’a bersama untuk mendoakan saya agar terpilih menjadi anggota DPR, kamu bisa tidak mengumpulkan ibu-ibu pengajian dan anak-anak yatim piatu untuk nanti malam?
Joko                       :Oh baik pak,bisa-bisa!
Pak Moko            : Yaudah, sekarang kamu beritahu ibu-ibu pengajian dan anak-anak yatim piatu itu.
Joko                       :Baik pak,siap laksanakan!

Pak Moko pun bertemu dengan Cecep Jujun yg bekerja sebagai ustad ternama di Cidangdarat ini.

Pak Moko            :Eh Cep...
Cecep Jujun       :Eh bapak,bagaimana kabarnya? Lama tidak bertemu
Pak Moko            :Alhamdulillah baik Cep,bagaimana dengan Cecep Jujun?
Cecep Jujun       :Alhamdulillah wasyukurillah baik pak!
Pak Moko            :Kebetulan cep, nanti malam rencananya saya ingin mengadakan do’a bersama, menurut kamu itu benar atau salah?
Cecep Jujun       :Subhannaloh, sungguh mulia sekali hati bapak. Disaat yang lain sibuk blusukan kesana kemari untuk mencari dukungan, sedangkan bapak hanya menggelar do’a bersama. Saya setuju sekali dengan ide bapak.
Pak Moko            :Terimakasih cep, nanti malam bisa kan kamu memimpin do’a bersama?
Cecep Jujun       :InsyaAllah, bisa pak.
Pak Moko            :Oke sip

Sementara itu, Joko Tarub datang ke tempat ibu-ibu pengajian dan anak-anak yatim piatu, dan bertemu dengan ketua ibu-ibu pengajian maajelis ta’lim Bu Dadang 

Joko                       :Assalamualaikum...
Bu Dadang          :Waalaikumsalam, ada keperluan apa ya mas?
Joko                       :Sebelumnya saya minta maaf bu karena mengganggu aktifitas ibu ini.
Bu Dadang          :Oh iya mas,tidak ada apa-apa kok!
Joko Tarub          :Begini bu saya di suruh oleh bapak Moko untuk mengundang ibu-ibu pengajian serta anak-anak yatim untuk datang ke acara do’a bersama Pak Moko.Ibu bisa datang atau tidak?
Bu Dadang          :InsyaAllah saya akan datang.
Joko Tarub          :Terimakasih bu, ya sudah saya pamit bu, wasalamualaikum
Bu Dadang          :Waalaikumsalam

Joko pun lalu bergegas pergi dari rumah Bu Dadang untuk memberitahukan Pak Moko

Joko Tarub          :Assalamua’laikum Pak!
Pak Moko            :Waalaikum salam eh Joko...
Joko Tarub          :Eh bapak
Pak Moko            :Eh Joko
Joko Tarub          :Eh bapak
Pak Moko            :Ah sudah-sudah,Bagaimana sudah ketemu sama ibu-ibu pengajiannya?
Joko Tarub          :Sudah pak, mereka akan datang malam nanti
Pak Moko            :Syukurlah kalau mereka akan datang. Ya udah sekarang kamu bantuin Bu Aisyah dibelakang tuh nyiapin komsumsi
Joko Tarub          :Siap pak

Waktu yg di tunggu pun datang, tibalah acara do’a bersama Pak Moko dimulai. Pak Moko,Bu Aisyah,Jamilah ,Joko,dan Cecep Jujun berkumpul di ruang tengah rumah Pak Moko.

Jamilah                 :Pah temen-temen Jamilah bakalan kesini gak?
Pak Moko            :Iya mereka bakalan kesini kok, sebentar lagi mereka datang!
Jamilah                 :Hore...Jamilah jadi banyak temen baru asik...
Bu Aisyah            :Haha Milah...milah

Mereka pun tertawa bersama. Datanglah ibu-ibu pengajian beserta anak-anak yatim piatu

Anak-anak          :Assalammualaikum...
Semua                  :Waalaikum salam
Pak Moko            :Alhamdulillah akhirnya mereka datang juga, ayo masuk-masuk!
Bu Aisyah            :Iya ya pah, ayo anak-anak masuk!Jamilah itu temen-temennya datang
Jamilah                 :Asik...
Bu Dadang          :Assalammualaikum ibu J
Bu Aisyah            :Waalaikumsalam,silahkan masuk bu
Bu Dadang          :Terima Kasih Ibu,ibu-ibu dan anak-anak ayo masuk
Setelah semuanya berkumpul, Cecep Jujun pun langsung membuka acara do’a bersama.
Cecep Jujun       :Assalamualaikum warrahmatulohi wabarokatu
Semua                  :Waalaikumsalam warrahmatullahi wabarokatu
Cecep Jujun       :Alhamdulillah, kita semua bisa berkumpul bersama dalam acara do’a bersama ini untuk mendoakan kesuksesan Bapak Moko sebagai calon anggota DPR. Dengan solawat serta salam marilah kita panjatkatkan kepada kanjeng Nabi Muhamad saw utusan Allah swt atas kenikmatan yg diberikannya, marilah kita mulai acara berdo’a ini.

Mereka pun langsung melaksanakan do’a bersama dengan khusyuk. Setelah selesai berdoa, Bu Aisyah dan Ikhsan memberikan komsumsi kepada tamu yg hadir sementara itu Pak Moko dan Joko Tarub membagikan stiker.

Bu Dadang          :Ibu, Bapak saya dan yg lainnya pamit pulang
Bu Aisyah            :Oh iya-iya silahkan,Pah... mereka mau pulang
Pak Moko            :Iya-iya terima kasih ya Bu sudah datang ke acara kami J
Bu Ecin                  :Iya sama-sama, semoga Bapak sukses menjadi calon anggota DPR J assalamualaikum
Pak Moko            :Amin Ya Allah,waalaikumsalam
Bu Aisyah            :Amin Ya Allah,ini ibu ada bingkisan untuk di rumah semoga bermanfaat
Ummi Tatu          :Alhamdulillah terima kasih Ibu,bapak! Assalamualaikmum
Semua                  :Waalaikumsalam

Ibu-ibu pengajian serta anak-anak yatim piatu pun meninggalkan rumah Pak Moko.

Bu Aisyah            :Ayo semua masuk lagi kedalam
“Cabe-cabean orang bilang cewe gampangan”
Cecep Jujun       :Suara apa itu pak?
Pak Moko            :Sepertinya itu suara dangdut,coba Joko kamu lihat!
Joko Tarub          :Baik Pak

Joko Tarub pun melihat keluar rumah,ternyata suara dangdut itu berasal dari rumah Pak Steven yg mengadakan acara dangdutan dan bagi-bagi uang kepada warga agar dirinya berhasil terpilih menjadi anggota DPR.

Joko Tarub          :Lihat itu pak,ustad Pak Steven sedang membagi-bagikan uang kepada warga!
Pak Moko            :Astagfirullahhaladzim bukannya dalam kegiatan apapun suap menyuap itu di haramkan ya?
Cecep Jujun       :Astagfirullahhaladzim. Ya memang betul suap menyuap diharamkan oleh agama. Tapi ya sudahlah...biarkan saja Pak Steven melakukan itu, toh Allah pun akan berlaku adil kepada orang yg berlaku baik, Mengingatkannya pun pasti dia tidak mau mendengarkan kita, karena dia sudah dibutakan oleh harta dan jabatan sehingga menghalalkan segala cara.
Pak Moko            :Jujur saja, saya sebenarnya hanya ingin mencoba-coba menjadi anggota DPR, saya tidak terlalu mengharapkan orang lain untuk memilih saya. Jadi saya tidak terlalu agresif untuk mencapainya.
Cecep Jujun       :Subhanallah mulia sekali bapak ini.
Pak Moko            :Ah...saya biasa aja .Ya sudah sekarang ayo kita masuk! Besok kita harus siap-siap mencoblos dan menunggu hasilnya
Joko Tarub          :Ayo masuk

Sementara itu, Pak Steven masih saja membagi-bagikan uang kepada para tetangganya.

Pak Steven         :Jangan lupa ibu-ibu,bapak-bapak pilih saya Steven William McDonnald. Nih saya kasih uang biar kalian pilih saya! Tarik Mangggggggggggg....
Mela Lame          :”Buka Dikit Joss...”
Encep Didin        :Ayo ibu-ibu, bapak-bapak jangan lupa pilih Pak Steven biar lagunya makin kencang. Josss... ini  posternya biar inget terus.

Pak Steven, Encep Didin ,dan warga lainnya bergoyang asyik hingga larut malam. Akhirnya acara dangdutan Pak Steven berakhir pukul 01.00 wib.

Pak Steven         :Sudah sekarang kalian pulang semua, besok jangan lupa pilih saya!
Stella                     :Ini-ini amplopnya jangan lupa pilih Steven William McDonnald yah!
Melody                                :Jangan lupa pilih suami saya okey!
Stella                     :Apa suami saya?
Melody                                :Suami saya
Stella                     :Saya
Pak Steven         :Sudah-sudah berhenti
Melody & Stella                :Iya Pah

Keesokan harinya harinya, tibalah hari pencoblosan di gelar. Pak Steven,Pak Moko dan lainnya datang ke TPS secara bersamaan.

Pak Steven         :Saya pasti menang (bisiknya pada Encep Didin)
Encep Didin        :Pasti bos, saya dukung bapak sepenuhnya!
Pak Steven         :Lihatlah si tukang baso itu sangat tidak pantas untuk menjabat sebagai anggota DPR
Encep Didin        :Benar sekali bos, sangat tidak pantas sekali!
Pak Moko            :Bissmillahirohmanrohim semoga apa yg terjadi adalah yg terbaik amin
Cecep Jujun       :Amin semoga Allah senantiasa mengabulkan do’a bapak selama ini
Joko Tarub          :Lihat Pak Steven,dia lagi ngomongin kita
Pak Moko            :Astagfirullah haladzim
Joko Tarub          :Sabar yah pak semua pasti ada balasannya
Cecep Jujun       :Benar jok, semoga mereka cepat sadar dengan semua kelakuannya sendiri.
Pak Moko            :Amin ya Allah

Setelah selesai mencoblos, mereka semua pulang kerumahnya masing-masing. Mereka pun menunggu hasil dari TPS yg akan di beritahu oleh Joko Tarub.

Pak Moko            :Sekarang kita tunggu hasilnya
Jamillah                :Semoga papah menang yah!
Bu Aisyah            :Iya pak!semoga papah menang. Sekarang kita berdo’a saja supaya papah menang
Pak Moko            :Joko, sekarang kamu tunggu hasilnya di TPS. Jika sudah di umumkan pemenangnya, kamu kasih tahu saya.
Joko Tarub          :Baik

Sedangkan di rumah Pak Steven, semua anggota keluarga berbesar kepala  kalau Pak Steven  pasti memenangkan pemilu kali ini.

Melody                :Papah pasti menang deh!
Pak Steven         :Pastilah mah
Stella                     :Betul Pah,papah pasti menang lah! Pak Moko pasti kalah
Pak Steven         : Ya pasti papah yang menang lah, karena udah kasih uang sama warga. Pasti Pak Moko kalah.

Sama seperti Joko Tarub, Encep Didin asisten Pak Moko menunggu hasilnya di TPS. Akhirnya hasilnya pun keluar Joko pun langsung berlari kerumah Pak Moko. Sedangkan Encep Didin hanya berjalan lemas menuju rumah Pak Steven.

Joko Tarub          : Assalamu’alaikum Pak Moko Pak Moko
Pak Moko            : Waalaikum’salam iyah ada apa Jok, bagaimana hasilnya.
Joko Tarub          : Selamat Pak ! Bapak menang di Pemilu tahun ini Bapak mendapatkan suara terbanyak
Pak Moko            : Alhamdulillah Bu, kita menang !
Bu Aisyah            : Alhamdulillah Ya Allah

Pak Moko dan keluarga pun sujud syukur atas kemenangannya.

Cecep Jujun       : Selamat yaaa Pak atas kemenangannya.
Pak Moko            : Terimakasih cep.
Cecep Jujun       : Sama – sama Pak
Sedangkan suasana yang berbeda terjadi dirumah Pak Steven
Didin                      : Pak Pak
Pak Steven         : Apa Din, saya menang kan ?
Didin                      : Tidak pak, Bapak tidak menang. Bapak Cuma memperoleh 2 suara saja.
Pak Steven         : Apaaaa !
Stela                      : Kenapa bisa seperti itu pah
Melodi                  : Iyaaa kenapa bisa, Papah kan sudah membagikan uang
Didin                      : Saya juga tidak tahu Bu. Mungkin mereka hanya ingin mendapatkan uang saja

Pak Steven tiba-tiba melamun. Tiba-tiba, Pak Steven tertawa kegirangan tanpa sebab.

Pak Steven : hahahahahaha
Stella : Mel, ini papa kenapa?
Melody : aku juga nggak tau
Pak Steven : haha sebentar lagi saya akan jadi anggota DPR, sebentar lagi saya kaya raya.
Stella : Din, cepat panggil ustad Cecep Jujun
Didin : Baik bu.

Didin pun berlari menuju rumah Cecep Jujun.

Didin : Assalamu’alaikum! Pak ustad?
Cecep Jujun : iya ada apa din? Tenang dulu, atur nafas pelan-pelan, baru ngomong.
Didin : oke pak. Ustad, tolongin Pak Steven.
Cecep Jujun : Memang Pak Steven kenapa?
Didin : Tertawa sendiri. Sepertinya dia kesurupan.
Cecep Jujun : yaudah ayo kita kerumah Pak Steven.

Cecep Jujun dan Didin berlari menuju rumah Pak Steven. Tibalah Cecep Jujun dan Pak Steven dirumah Pak Steven.

Cecep Jujun : assalamu’alaikum.
“Wa’alaikumsalam” jawab penghuni rumah.
Melody : Pak Ustad cepat tolong suami saya.
Cecep Jujun mencoba menenangkan Pak Steven.
Cecep Jujun : Pak, bapak kenapa?
Pak Steven : Siapa kamu? Jangan macam-macam ya saya ini anggota DPR. Saya bisa pecat kamu.
Cecep Jujun heran dengan sikap Pak Steven.
Cecep Jujun : Bu Melody, Bu Stella, Pak Steven tidak kesurupan. Dia mengalami gangguan jiwa. Karena mungkin dia sudah terlalu yakin akan lolos menjadi anggota DPR tapi kenyataannya dia tidak berhasil.
Stella : Aduh gimana ini? Apa yang harus kita lakukan Pak Ustad?
Cecep Jujun : Saran saya, Pak Steven ini dibawa ke rumah sakit jiwa supaya bisa direhabilitasi.
Melody : Baikalh, saya akan telpon rumah sakit jiwa.
Melody pun menelpon rumah sakit jiwa untuk menjemput Pak Steven dirumahnya.
Melody : Halo rumah sakit jiwa.
Petugas : Iya halo, ada yang bisa saya bantu bu?
Melody : Suami saya terkena gangguan jiwa. Bisa anda kirim petugas kesini?
Petugas : oh bisa bisa bu. Kalo boleh tau, dimana alamatnya?
Melody : Di Cidangdarat permai no 194. Ditunggu secepatnya.
Petugas : Baik bu.

Semua yang berada dirumah Pak Steven menunggu kedatangan petugas rumah sakit jiwa. Beberapa waktu kemudian, petugas rumah sakit jiwa sampai dirumah Pak Steven.

Petugas : Selamat siang, apa benar ini rumah Bu Melody?
Melody : Iya benar pak, cepat tolongin suami saya pak.
Petugas : Mana yang bernama Pak Steven?
Cecep Jujun : Ini pak! (sambil memegangi pak Steven)
Petugas : Ayo pak ikut kami! (petugas rumah sakit jiwa membawa Pak Steven)
Pak Steven :Siapa kalian? Mau dibawa kemana saya? Saya harus membuat undang-undang. Jangan bawa saya.

Stella dan Melody memanggil-manggil Pak Steven
"Papa! Papa! Panggil Melody dan Stella."

Akhirnya petugas rumah sakit jiwa membawa Pak Steven

Cecep Jujun : sudah sudah, biarkan Pak Steven dibawa kerumah sakit jiwa. Mungkin ini kesalahan Pak Steven sendiri. Dia terlalu berharap akan lolos menjadi anggota DPR sehingga dia terus-terusan memikirkan jabatan. Dan dia melakukan cara yang tidak halal untuk mendapatkan jabatan tersebut. Seharusnya jika ingin seperti itu, dia harus memikirkan terlebih dahulu jika ia tidak terpilih dia tidak boleh menjadi stres.
Cecep Jujun : Saya pamit pulang dulu Bu.
Stella : Terimakasih pak Ustad sudah mencoba membantu suami saya.
Cecep Jujun : Sama-sama bu.


Stella dan Melody pun bersedih karena ditinggalkan oleh Pak Steven.


TAMAT
@Coay14

Previous
Next Post »

2 komentar

Click here for komentar
16 Februari 2015 18.27 ×

mantab kang
di tunggu kunjungan baliknya
http://tipseputarblogger.blogspot.com

Reply
avatar
19 Agustus 2015 17.53 × Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.
avatar